Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Bagaimana perumpamaan hari kebangkitan

Perumpamaan hari kebangkitan dalam Al-Qur'an banyak sekali, dan masing-masing memiliki makna dan tujuan yang berbeda. Berikut beberapa contohnya:

1. Perumpamaan dengan hujan yang menghidupkan bumi yang mati:

Allah SWT berfirman:

Dan katakanlah: "Ya Tuhanku, hidupkanlah negeri yang mati." (QS. Al-An'am: 112)

Dalam ayat ini, Allah SWT menyamakan hari kebangkitan dengan hujan yang menghidupkan kembali bumi yang tandus dan mati. Hujan membawa air dan nutrisi yang dibutuhkan oleh tumbuhan untuk tumbuh dan berkembang. Hal ini melambangkan bahwa Allah SWT memiliki kuasa untuk menghidupkan kembali manusia yang telah mati, sebagaimana Dia menghidupkan kembali bumi yang tandus.

2. Perumpamaan dengan tulang yang kering:

Allah SWT berfirman:

Dan katakanlah: "Siapa yang dapat menghidupkannya kembali setelah matinya?" Katakanlah: "Allah yang menghidupkannya kembali dan Dia Maha Mengetahui segala sesuatu." (QS. Yasin: 39)

Dalam ayat ini, Allah SWT menyamakan manusia yang telah mati dengan tulang yang kering. Tulang yang kering adalah sesuatu yang mustahil untuk dihidupkan kembali oleh manusia. Namun, bagi Allah SWT, tidak ada yang mustahil. Dia mampu menghidupkan kembali manusia yang telah mati, sebagaimana Dia mampu menghidupkan kembali tulang yang kering.

3. Perumpamaan dengan benih yang ditanam:

Allah SWT berfirman:

Dan Dia yang menumbuhkannya menjadi tanaman yang kokoh, kemudian Dia mengeringkannya dan menjadikan warnanya kuning kecoklatan, kemudian Dia menghancurkannya menjadi serpihan-serpihan, kemudian Dia menghidupkannya kembali. Sungguh, pada yang demikian itu terdapat pelajaran bagi orang-orang yang berakal. (QS. Abasa: 17-19)*

Dalam ayat ini, Allah SWT menyamakan manusia dengan benih yang ditanam. Benih yang ditanam akan tumbuh dan berkembang menjadi tanaman yang kokoh. Namun, sebelum tanaman itu tumbuh, benih tersebut akan mengalami proses pengeringan dan penghancuran. Hal ini melambangkan bahwa manusia yang telah mati akan dibangkitkan kembali dan dihisab atas perbuatannya, sebelum mereka dimasukkan ke dalam surga atau neraka.

4. Perumpamaan dengan embrio yang berkembang di dalam rahim:

Allah SWT berfirman:

Dan Dia menciptakan manusia dari setetes mani, kemudian menjadikannya makhluk yang bergerak dan berkembang biak. Sungguh, Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu. (QS. Al-An'am: 61)*

Dalam ayat ini, Allah SWT menyamakan manusia dengan embrio yang berkembang di dalam rahim. Embrio yang kecil dan lemah akan berkembang menjadi manusia yang sempurna. Hal ini melambangkan bahwa Allah SWT memiliki kuasa untuk menghidupkan kembali manusia yang telah mati, sebagaimana Dia mampu mengembangkan embrio menjadi manusia yang sempurna.

5. Perumpamaan dengan orang yang tidur:

Allah SWT berfirman:

Allah mencabut nyawa manusia pada saat ajalnya tiba, dan Dia mencabut nyawa orang yang tidur, kemudian Dia mengembalikannya kepada yang berhak menerimanya. Sungguh, pada yang demikian itu terdapat pelajaran bagi orang-orang yang mau berpikir. (QS. Az-Zumar: 42)*

Dalam ayat ini, Allah SWT menyamakan kematian dengan tidur. Orang yang tidur akan bangun pada waktunya. Hal ini melambangkan bahwa manusia yang telah mati akan dibangkitkan kembali pada hari kiamat.

Perumpamaan-perumpamaan ini hanyalah sebagian kecil dari perumpamaan hari kebangkitan yang terdapat dalam Al-Qur'an. Masing-masing perumpamaan memiliki makna dan tujuan yang berbeda, dan semuanya bertujuan untuk membantu manusia memahami konsep hari kebangkitan dan mempersiapkan diri untuknya.

Selain perumpamaan-perumpamaan di atas, ada banyak lagi perumpamaan lain yang terdapat dalam Al-Qur'an dan hadits. Anda dapat mempelajarinya lebih lanjut untuk mendapatkan pemahaman yang lebih mendalam tentang hari kebangkitan.